Pujian dan Penyembahan Sejati

Saya suka memuji Tuhan. Pujian adalah untuk MENINGKATKAN setiap aspek keberadaan kita dalam pengakuan akan Kekudusan dan Kedaulatan-Nya. Pujian adalah untuk membawa trinitas manusia kita (roh, jiwa, dan tubuh) ke dalam kesadaran penuh akan Tuhan. Roh kita berseru “Kudus”, sementara pikiran kita membentuk suara hati kita. Tubuh kita menunjukkan pemujaan melalui tindakan fisik kita. Pujian sejati berasal dari roh kita. Pikiran kita menanggapi dorongan roh kita. Tubuh kita menunjukkan apa yang diakui oleh roh dan jiwa kita.

Ibadah lahir dari pujian. Banyak gereja mendefinisikan ibadah di sekitar musik dan tampilan fisik token. Sangat menarik bahwa pujian dan penyembahan kita tunduk pada batasan waktu. Kita mungkin menyisihkan dua puluh hingga tiga puluh menit untuk membuat suara gembira bagi Tuhan, tetapi begitu kita memasuki pengalaman “penyembahan”, kita keluar dengan kecepatan yang sama. Kami menggabungkan “tim penyembahan” yang tujuannya adalah untuk membawa kami ke dalam pengalaman kesadaran Tuhan. Terkadang, “tim penyembahan” ini menjadi lebih fokus daripada Dia yang harus kita sembah.

Pujian membawa kita ke hadirat Tuhan, sedangkanĀ  baca surat Yasin penyembahan adalah apa yang kita lakukan ketika kita sampai di sana! Ketika orang-orang percaya berkumpul untuk ibadah bersama, kita perlu menyadari apa yang akan terjadi, karena kita ada di sana untuk beribadah bersama Yesus! Yesus berkata, “Karena di mana dua atau tiga orang berkumpul dalam nama-Ku, di situ Aku ada di tengah-tengah mereka.” (Matius 18:20) Pujian harus ada di bibir kita saat kita memasuki pelataran-Nya. (Mazmur 100:4) Kita tidak perlu memiliki pemandu sorak rohani untuk mempersiapkan pengalaman “penyembahan” kita, karena kita sudah memuji jalan kita menuju Ruang Tahta Tuhan. Tidak ada batasan waktu dalam Pujian. Betapapun lama waktu yang dibutuhkan untuk melepaskan pemujaan kita tidak terlalu mengkhawatirkan atau tidak sama sekali. Ibadah dimulai ketika kita memasuki Ruang Mahakudus. Di sinilah roh kita bermandikan hadirat-Nya. “Kudus, Kudus, Kudus” kita berseru! Kepentingan dan keinginan kita telah ditinggalkan di depan pintu. Satu-satunya kesadaran yang kita miliki adalah tentang Pencipta dan Tuhan kita. Kasih-Nya menyelimuti kita saat kita menikmati realitas Kasih Karunia-Nya. Seperti halnya Pujian, waktu bukanlah faktor dalam Ibadah kita. Hanya ketika kita telah kehabisan sumber daya kita, kita meninggalkan Ruang Tahta dan kembali ke suasana yang mendorong satu sama lain.

Saya bertanya-tanya bagaimana perasaan Tuhan ketika kita menunjukkan mentalitas “catatan tebing” kita dalam hal penyembahan kita. Bagaimana Dia bereaksi terhadap tangan kita yang terangkat atau ketukan singkat kita di pintu Ruang Tahta-Nya? Bagaimana dengan mereka yang telah menemukan jalan pintas menuju Ruang Mahakudus dan telah mulai beribadah, hanya untuk minta diri dalam beberapa saat sehingga mereka dapat kembali ke layanan kerangka waktu mereka? Musik khusus telah menjadi lebih dari pengalaman hiburan. Tepuk tangan berbunyi ketika orang atau kelompok itu selesai. Tidak ada salahnya menunjukkan penghargaan, asalkan ditujukan kepada Dia yang dinyanyikan. Musik memainkan peran penting dalam pujian dan juga penyembahan, tetapi musik tidak boleh menjadi pengganti partisipasi spiritual seseorang.

Kita juga harus menyadari bahwa Puji dan Ibadah tidak terbatas pada ibadah jemaah. Adalah kuat untuk bergabung dengan orang lain di Ruang Tahta Tuhan, tetapi sama-sama bergerak untuk memasuki Gerbang dan Pengadilan-Nya dengan keluarga kita sendiri. Kapan terakhir kali sepasang suami istri mengalami Pujian dan Penyembahan yang sejati? Bagaimana dengan anak-anak kita?